Please ensure Javascript is enabled for purposes of Kementerian Pertanian RI

BANYAK NYAMUK DI MUSIM HUJAN, BEGINI CARA PENANGGULANGANNYA

  • 27/11/2023 11:48:35
  • By : Administrator
  • 1535
BANYAK NYAMUK DI MUSIM HUJAN, BEGINI CARA PENANGGULANGANNYA

Musim penghujan yang terjadi di negara-negara tropis menyebabkan perkembangan beberapa organisme penyebab penyakit, seperti virus, bakteri, jamur, dan parasit. Udara lembab yang datang bersama hujan menyebabkan organisme tersebut tumbuh semakin subur dan menyebar dengan sangat cepat sehingga menyebabkan muncul sejumlah penyakit berbahaya yang khas untuk negara tropis, salah satunya yaitu penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) yang merupakan salah satu masalah utama dalam bidang kesehatan karena dapat menyerang semua golongan umur dan menyebabkan kematian, khususnya pada anak-anak. Westbrook mengemukakan bahwa temperature berkaitan dengan perkembangan nyamuk dan kemampuan terinfeksi virus chikungunya pada Ae. albopictus. Pada suhu rendah, yaitu 18°C didapatkan ukuran tubuh Ae. albopictus paling besar dengan perkembangan larva paling lama, dan paling mudah terinfeksi virus chikungunya. Selain itu, temperatur juga berkaitan erat dengan perkembangan telur, larva, dan pupa Ae. aegypti (Eisen et al. 2014).

Berikut ini Langkah-langkah yang perlu dilakukan dalam mengendalikan Nyamuk: 

1. Pemberantasan Sarang Nyamuk yang paling efisien dan efektif adalah dengan memutus rantai penularan melalui pemberantasan jentik. Pelaksanaannya di masyarakat dilakukan melalui upaya Pemberantasan Sarang Nyamuk Demam Berdarah Dengue (PSN-DBD) dalam bentuk kegiatan 3 M plus. Untuk mendapatkan hasil yang diharapkan, kegiatan 3 M Plus ini harus dilakukan secara luas/serempak dan terus menerus/berkesinambungan. PSN DBD dilakukan dengan cara ‘3M-Plus’, 3M yang dimaksud yaitu: 

    • Menguras dan menyikat tempat-tempat penampungan air, seperti bak mandi/wc, drum, dan lain-lain seminggu sekali (M1) 
    • Menutup rapat-rapat tempat penampungan air, seperti gentong air/tempayan, dan lain-lain (M2) 
    • Memanfaatkan atau mendaur ulang barang-barang bekas yang dapat menampung air hujan (M3). 
    • Selain itu ditambah (plus) dengan cara lainnya, seperti: Mengganti air vas bunga, tempat minum burung atau tempat-tempat lainnya yang sejenis seminggu sekali. 
    • Memperbaiki saluran dan talang air yang tidak lancar/rusak 
    • Menutup lubang-lubang pada potongan bambu/pohon, dan lain-lain (dengan tanah, dan lain-lain) 
    • Menaburkan bubuk larvasida, misalnya di tempat-tempat yang sulit dikuras atau di daerah yang sulit air 
    • Memelihara ikan pemakan jentik di kolam/bak-bak penampungan air 
    • Memasang kawat kasa 
    • Menghindari kebiasaan menggantung pakaian dalam kamar 
    • Mengupayakan pencahayaan dan ventilasi ruang yang memadai 
    • Menggunakan kelambu 
    • Memakai obat yang dapat mencegah gigitan nyamuk
  1. Pengendalian secara biologi menggunakan agent biologi seperti predator/pemangsa, parasit, bakteri, sebagai musuh alami stadium pra dewasa vektor. Jenis predator yang digunakan adalah Ikan pemakan jentik (cupang, tampalo, gabus, guppy, dll), sedangkan pemakan larva adalah Capung.
  2. Pengendalian vektor cara kimiawi dengan menggunakan insektisida merupakan salah satu metode pengendalian yang lebih populer di masyarakat dibanding dengan cara pengendalian lain. Sasaran insektisida adalah stadium dewasa dan pra-dewasa. Pemberian larvasida dapat mengendalikan stadia telur. Insektisida adalah racun, maka penggunaannya harus mempertimbangkan dampak terhadap lingkungan dan organisme bukan sasaran termasuk mamalia. Disamping itu penentuan jenis insektisida, dosis, dan metode aplikasi merupakan syarat yang penting untuk dipahami dalam kebijakan pengendalian vektor. Aplikasi insektisida yang berulang di satuan ekosistem akan menimbulkan terjadinya resistensi serangga sasaran.